Kebijakan Privasi WhatsApp Mulai Berlaku, Ini Akibatnya Jika Tidak Setuju

SYAKHRUDDIN.COM – Setelah kontroversi berbulan-bulan dan penundaan tiga bulan, kebijakan privasi baru WhatsApp mulai berlaku, Sabtu, 15 Mei 2021. Persyaratan baru memberikan izin aplikasi pesan itu untuk berbagi lebih banyak data dengan perusahaan induk Facebook dengan tujuan membantu bisnis menggunakan platformnya.

Dilansir dilaman Tempo, Terima persyaratan dan lanjutkan seperti biasa, meskipun dengan berkurangnya privasi. Jika menolak kebijakan tersebut, Anda tidak diterima lagi.

Apa yang terjadi jika Anda mengabaikannya, tidak menerima atau menolaknya? Apakah ada celah yang memungkinkan Anda tetap menggunakan WhatsApp tanpa merusak privasi Anda?

Dalam jangka pendek, ada celah, tapi itu hanya penundaan eksekusi. Dalam posting blog baru, WhatsApp menjawab pertanyaan ini, dan tampaknya aplikasi tersebut akan semakin mengganggu sampai Anda menyerah, memblokir kontak dari teman dan keluarga sampai Anda menerimanya.

Sambil meyakinkan pengguna bahwa tidak ada yang akan kehilangan fungsionalitas, WhatsApp menjelaskan bahwa keringanan hukuman ini tidak akan bertahan lama.

Pada awalnya, ini hanya akan datang dengan gangguan yang lebih sering untuk menerima persyaratan baru, tetapi jika diabaikan selama “jangka waktu beberapa minggu”, pengingat akan menjadi “tetap ada” dan Anda akan “menemukan fungsi yang terbatas.”

Awalnya, aplikasi akan memblokir daftar obrolan Anda, tetapi tetap memungkinkan Anda menjawab panggilan masuk, baik suara maupun video. Notifikasi akan ditampilkan, dan Anda masih dapat membaca pesan dengan cara ini.

Jika pengguna tidak menerima persyaratan setelah beberapa minggu, mereka “tidak akan dapat menerima panggilan masuk atau pemberitahuan, dan WhatsApp akan berhenti mengirim pesan dan panggilan”.

Perhatikan bahwa ini tidak sama dengan menghapus kehadiran WhatsApp Anda, meskipun perusahaan menunjuk pada aturan terpisah tentang ketidakaktifan yang menyatakan bahwa akun “biasanya dihapus” setelah 120 hari tanpa konektivitas.

Jika pengguna tidak dapat mengakses aplikasi, sulit untuk melihat bagaimana aturan ketidakaktifan tidak akan berlaku pada akhirnya.

Ini adalah instrumen yang cukup blak-blakan yang mencoba memaksa pengguna untuk menerima persyaratan baru, tetapi WhatsApp jelas yakin bahwa ia dapat melakukannya dengan cara ini.

Namun, ini adalah peluang besar bagi para pesaingnya untuk menutup celah, dan Signal dan Telegram dilaporkan menikmati peningkatan jumlah anggota sebagai akibat dari kebijakan WhatsApp tersebut.

Kebijakan ini adalah pesan yang telah lama digaungkan oleh salah satu pendiri WhatsApp dan anggota dari Signal Foundation, Brian Acton, yang telah mendesak orang-orang untuk memutuskan hubungan mereka dengan Facebook sejak 2018.

Acton meninggalkan Facebook pada 2017, tiga tahun setelah menjual WhatsApp seharga US$ 16 miliar dan tidak malu berbagi pandangannya tentang aplikasi tersebut sejak itu (sumbertempo)

syakhruddin

Syakhruddin seorang pekerja sosial (Social Worker Generalis) yang mengabdikan diri untuk kesejahteraan masyarakat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.