Makna Pemberdayaan dalam pekerjaan sosial

Makna Pemberdayaan


Pemberdayaan adalah konsep kunci dalam pekerjaan sosial. Praktik yang memberdayakan memberi suara yang lebih tenang dari masyarakat kita kesempatan yang lebih baik untuk didengar.

Ketika orang menjadi karyawan Wered, mereka dapat memperoleh kendali atas hidup mereka dan menemukan cara untuk bertindak dalam masyarakat.

Buku ini, PEKERJAAN SOSIAL PEMBERDAYAAN: PENELITIAN DAN PRAKTEK terdiri
artikel oleh para ahli di bidang pekerjaan sosial dari universitas-universitas Finlandia dan Rusia.


Para penulis mengeksplorasi pemberdayaan dan ketidakberdayaan dalam terang teori konstruksi terkait dengan kebijakan sosial, imigrasi, kesejahteraan dan hubungan timbal balik antara klien dan pekerja.

Studi kasus digunakan untuk menggambarkan praktik pemberdayaan dan pencegahan dalam berbagai situasi: dalam perlindungan anak, pekerjaan multikultural, pekerjaan keluarga, dan dalam bekerja dengan anak-anak dan remaja.

Tidak ada definisi pemberdayaan yang jelas, terutama karena pemberdayaan dipandang sebagai konsep terkait konteks yang perlu didekati dengan penggunaan yang lebih khusus dan acuh tak acuh.

Buku ini tidak bertujuan untuk menciptakan “satu-satunya” definisi mereka
-Powerment, melainkan untuk mengeksplorasi aspek-aspek baru dari fenomena ini.

Namun, beberapa elemen berulang dapat ditemukan dalam artikel, berpusat pada ide partisipasi oleh masyarakat sendiri, di tingkat mikro, meso- dan makro masyarakat.

 Pemberdayaan tidak hanya berarti memberdayakan individu, tetapi juga bertindak secara politis untuk meningkatkan kesetaraan dan solidaritas dalam masyarakat.

Pertama, ini berarti bahwa individu memiliki peluang untuk bertindak dalam masyarakat dan untuk mendapatkan kendali atas keputusan yang memengaruhi kehidupan mereka.

Therole ahli kemudian menjadi salah satu yang mempromosikan dialog timbal balik antara sistem pelayanan dan warga negara, sambil tetap mengingat peran penting keluarga dan menutup hubungan sebagai sumber penting kesejahteraan dan dukungan.

Kedua, pemberdayaan lebih erat terkait dengan pencegahan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Ini mendukung klaim politik untuk bertindak sebelum masalah menjadi terlalu serius di tingkat masyarakat.

 Ketiga, partisipasi, sebagai konsep teoretis, metodologis, dan empiris, dapat digunakan untuk memberdayakan masyarakat.
Buku ini memiliki tiga bagian: bagian pertama membahas teori pemberdayaan dan sosial kerja; bagian kedua menawarkan sekilas ke dalam pekerjaan sosial pemberdayaan kehidupan nyata dengan kebohongan dan individu; dan bagian ketiga menganalisis pemberdayaan pekerjaan sosial dengan anak-anak dan remaja.


Di bagian pertama, Maritta Törrönen, Olga Borodkina dan Valentina Samoylova memeriksa timbal balik dan kepercayaan pada hubungan sebagai elemen interaksi yang memiliki efek empowe-ring.

Elemen-elemen ini terkait erat dengan kesejahteraan individu, keluarga, komunitas, dan masyarakat. Timbal balik, dalam arti positif, biasanya dilihat sebagai elemen interaksi yang memberi kekuatan, memberikan kepuasan dan kegembiraan kepada orang lain dalam hidup.

Mendengarkan pengalaman dan pendapat orang-orang tidak berarti bahwa mereka harus diserahkan kepada pemimpin selesaikan masalah mereka sendiri ketika kehidupan sehari-hari mereka menjadi sulit. Sebaliknya, kesulitan mereka mengungkapkan kebutuhan masing-masing komunitas dalam suatu masyarakat.


 1. PENDAHULUAN

Di bagian kedua artikel, penulis yang sama membahas pemberdayaan sebagai tren saat ini dari pekerjaan sosial di Rusia.

Mereka menggambarkan situasi saat ini di mana sumber daya pribadi klien telah menjadi salah satu masalah utama. Ini berasal dari peningkatan tanggung jawab individu dan privatisasi banyak risiko – kondisi yang telah menciptakan kebutuhan untuk meningkatkan penggunaan metode pemberdayaan.

Penulis berpendapat bahwa dalam situasi ini pekerja sosial perlu membangun kompetensi dengan menggunakan metode pemberdayaan; kompetensi dijiwai dengan pemahaman kritis, pengetahuan, dan keterampilan dalam konteks nilai-nilai yang tepat.

Artikel ketiga oleh penulis yang sama berfokus pada kebijakan keluarga dan tantangan membangun kebijakan tersebut di Rusia. Pertama, penulis membahas sikap klien terhadap negara, dan pengaruh sejarah negara terhadap hal ini
sikap.

Para penulis memeriksa bagaimana beberapa faktor – model kebijakan ayah dari era Soviet, runtuhnya Uni Soviet dan reformasi tahun 1990-an, diikuti dengan penurunan cepat dalam pendapatan riil keluarga, bersama dengan peningkatan masalah sosial dan individu lainnya – telah mempengaruhi fungsi keluarga.

Kedua, penulis fokus pada pembentukan kebijakan keluarga Rusia dari tahun 1990 hingga saat ini, membahas institusi keluarga dan faktor-faktor dalam hubungan antara keluarga dan negara yang menantang implementasi kebijakan.

Para penulis percaya bahwa keluarga modern harus bertujuan memperkuat kapasitas adaptif keluarga, baik melalui dukungan eksternal dan dengan mengembangkan sumber daya internal keluarga, sehingga meningkatkan kompetensi sosial yang dibutuhkan keluarga untuk menyelesaikan masalah yang mempengaruhi kehidupan mereka.

Bagian kedua dari buku ini membahas pemberdayaan dalam pekerjaan sosial. Annika Lillrank membahas pemberdayaan sehubungan dengan pendekatan salutogenik dalam studi kasus seorang wanita imigran yang menangani kehamilan dan kelahiran. Nantikan pembahasannya pada ulasan mendatang (berbagai sumber/syakhruddin)

syakhruddin

Syakhruddin seorang pekerja sosial (Social Worker Generalis) yang mengabdikan diri untuk kesejahteraan masyarakat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.