Indonesia Target Pasar yang Menarik

INIPASTI.COM, JAKARTA – Dengan luasan wilayah yang besar, serta jumlah penduduk yang begitu banyak, Indonesia masih menjadi target pasar yang menarik bagi produk asing.

Namun hingga saat ini penguasa pasar Indonesia masih tak tertandingi yakni Tiongkok.

Dilansir di CNN, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat nilai impor di Juli 2020 mencapai US$ 10,47 miliar.

Angka itu turun 2,73% jika dibandingkan Juni 2020 sebesar US$ 10,76 miliar dan turun 32,55% jika dibandingkan dengan Juli 2019.

Meski turun, impor dari beberapa negara masih mengalami kenaikan. Korea Selatan (Korsel) menjadi negara asal impor non migas RI dengan kenaikan paling tinggi di Juli 2020 sebesar US$ 119,4 juta. Kemudian disusul impor barang non migas dari China yang naik US$ 78,2 juta.

Meski kenaikan impor dari Korsel lebih tinggi, Tiongkok masih menjadi negara asal impor non migas terbesar di Indonesia. Pangsa pasarnya mencapai 29,31% dengan nilai impor non migas mencapai US$ 21,36 miliar dalam periode Januari-Juli 2020.

Kemudian posisi kedua di susul oleh Jepang. Namun penguasaan pasarnya sangat jauh dengan China, yakni hanya 9,26% dengan nilai impor non migas sebesar US$ 6,75 miliar (syakhruddin)

syakhruddin

Syakhruddin seorang pekerja sosial (Social Worker Generalis) yang mengabdikan diri untuk kesejahteraan masyarakat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.