4 Jenazah Ditemukan, Korban Tewas Banjir Luwu Utara 36 Orang

SYAKHRUDDIN.COM, MASAMBA –  Tim SAR gabungan berhasil menemukan empat jenazah korban banjir bandang di Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, Jumat (17/7/2020).

Dengan demikian, total korban meninggal dunia yang ditemukan dalam banjir bandang itu menjadi 36 orang.

“Ada 4 jenazah ditemukan tim SAR gabungan sejak siang hingga sore tadi. Jumlah korban meninggal dunia kini jadi 36 orang,” kata Kepala Kantor Basarnas Makassar, Mustari, Jumat (17/7/2020).

Jenazah kedua, perempuan tanpa identitas di Desa Radda, Kecamatan Baebunta ditemukan sekitar pukul 14.20 Wita. Kemudian pukul 15. 23 Wita, ditemukan lagi jenazah perempuan tanpa identitas di Desa Meli, Kecamatan Baebunta.

Mustari menyebut awalnya tim SAR menemukan jenazah laki-laki dewasa tanpa identitas di Desa Radda, Kecamatan Baebunta sekitar pukul 12.05 Wita.

Terakhir ditemukan satu lagi jenazah perempuan dewasa tanpa identitas, di Dusun Bone, Kecamatan Baebunta sekitar pukul 16.45 Wita.

Lebih lanjut, Mustari menyebut hingga pukul 17.00 Wita sebanyak 1.594 orang terdampak banjir bandang. Dengan rincian korban selamat sebanyak 1.542 orang, meninggal dunia 36 orang dan dinyatakan hilang atau dalam pencarian sebanyak 16 orang.

Dilansir di laman CNN “Dari 36 korban meninggal dunia yang ditemukan, 10 jenazah diantaranya belum teridentifikasi. Mudah-mudahan 10 jenazah yang belum teridentifikasi itu adalah orang yang masih dalam pencarian 16 orang sehingga sisa 6 orang yang dicari,” ujarnya.

Bupati Luwu Utara Indah Putri Indriani mengatakan pihaknya akan menyiapkan lahan untuk rekolasi bagi warga yang ada di bantaran sungai baik di Sungai Masamba di Desa Baloli maupun Sungai Meli di Desa Radda.

Ada 10 unit alat berat digunakan untuk pembersihan sekaligus pencarian korban. Desa Radda merupakan tempat yang paling parah terdampak banjir bandang tersebut. Warga trauma dan tidak mau tinggal di pengungsian wilayah terjangan banjir.

Hujan sedang dan lebat di wilayah tersebut dalam beberapa hari belakangan, yang hampir merata di wilayah itu mengakibatkan air sungai Rongkong dan Sungai Masamba, meluap ke permukaan. Hujan juga menyebabkan longsor di hulu yang berada di lokasi pegunungan (sumbercnnjakarta)

syakhruddin

Syakhruddin seorang pekerja sosial (Social Worker Generalis) yang mengabdikan diri untuk kesejahteraan masyarakat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.