Kisah Cucu Bos Media Jadi Perampok Bank

SYAKHRUDDIN.COM, JAKARTA – Tepat 46 tahun lalu, Tentara Pembebasan Symbionese (SLA) yang berbasis di California, Amerika Serikat mengumumkan bertanggungjawab atas penculikan Patricia Campbell Hearst.

Patricia atau Patty Hearst bukan perempuan biasa. Mahasiswi yang saat itu berusia 19 tahun adalah cucu William Randolph Hearst, taipan media di AS.

Patty diculik di apartemennya di Berkeley, California tiga hari sebelum SLA mengumumkan penculikan.

SLA merupakan sebuah kelompok kecil bersenjata anti pemerintah AS. Menurut analisis Biro Investigasi Federal(FBI), grup yang dipimpin Donald DeFreeze ini sengaja menculik Patty untuk menyita perhatian publik.

Patty adalah sosok yang tepat untuk kepentingan itu. Perempuan yang lahir pada 1954 ini berasal dari keluarga kaya dan punya kekuatan karena menguasai media.

Rencana SLA berjalan dan bekerja dengan baik. Penculikan itu mengagetkan seluruh Amerika Serikat dan kisahnya jadi berita utama hampir di semua media.

FBI mengerahkan agennya dalam misi pencarian Patty. Institusi ini juga menyebut misi itu merupakan salah satu operasi terbesar yang pernah dilakukan.

Ternyata, SLA memiliki banyak rencana untuk Patty. Selain meminta tebusan jutaan dolar dalam bentuk makanan untuk dibagikan ke orang-orang miskin, pada saat yang sama kelompok ini mencuci otak tawanannya itu.

Selama masa penyekapan matanya ditutup. Patty juga berulang kali dilecehkan dan diperkosa.

Benar saja setelah hampir dua bulan disekap, dalam rekaman yang dirilis SLA, Patty mengatakan bergabung dengan perjuangan SLA untuk membebaskan orang miskin dan tertindas. 

The New York Times memberitakan Patty juga mengganti namanya jadi Tania. Tania adalah nama kecil Tamara Burke, aktivis komunis di Argentina yang bergerilya bersama Che Guevara.

Bersama DeFreeze, Patty melakukan sejumlah aksi perampokan bersenjata di sebuah bank di San Francisco dan toko di Los Angeles. Dalam rekaman Patty terlihat menenteng senjata otomatis.

Aksi kelompok ini tak lama. Pada 17 Mei 1974, DeFreeze tewas dalam sebuah kontak senjata dengan polisi di Los Angeles.

Patty dan anggota SLA yang lain berhasil kabur. Untuk menghindari kejaran, mereka berpindah-pindah tempat tinggal mulai dari New York sampai Pennsylvania.

Jelang akhir 1975 Patty dan kawannya kembali ke San Francisco. FBI yang sudah mengincar langsung menangkapnya (detiknews)

syakhruddin

Syakhruddin seorang pekerja sosial (Social Worker Generalis) yang mengabdikan diri untuk kesejahteraan masyarakat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.