Ilmuwan Bongkar Sumber Suara Misterius yang Terdengar di Seluruh Dunia, Orang yang Tinggal di Pusat Suara Justru Tak Menyadarinya,

SYAKHRUDDIN.COM,JAKARTA – Para ilmuwan akhirnya memecahkan misteri dari suara aneh yang pernah terdengar hingga ke seluruh penjuru dunia.

Sebelumnya, para ahli telah dibuat bingung oleh bunyi ‘dengungan’ yang sangat aneh dan bising.

Bunyian itu terdeteksi oleh badan-badan pemantau gempa di seluruh dunia pada tahun 2018.

Sinyal diambil pada bulan Mei dan Juni tahun itu, dan satu lagi pada bulan November yang berlangsung hingga 20 menit.

Getaran yang terkait dengan suara bising itu ditelusuri ke pulau Mayotte di Samudera Hindia.

Yakni satu dari empat pulau vulkanik di sebuah kepulauan yang terletak di antara Afrika dan Madagaskar.

Para ilmuwan bongkar sumber suara misterius yang terdengar di seluruh dunia, 260.000 orang yang tinggal di pusat suara justru tak menyadarinya, kok bisa?

Para ilmuwan yang bekerja pada kasus ini sekarang mengatakan mereka telah menemukan penyebab suara yang membangkitkan rasa ingin tahu di antara ilmuwan seluruh dunia.

Temuan ini diterbitkan dalam jurnal Nature Geoscience minggu ini.

Sebuah ‘cincin’ monoton dicatat oleh penggila gempa yang berbasis di Selandia Baru pada November 2018, yang memperhatikan bacaan yang tidak biasa dari US Geological Survey.

Sinyal seismik yang tidak biasa direkam di Kilima Mbogo, Kenya dan dapat dilihat di seluruh dunia, tulis ahli tersebut.

Tetapi yang lain menunjukkan wilayah yang sama telah mencatat sekelompok gempa, khususnya sekitar Mei tahun itu.

Misteri menyebabkan perdebatan sengit antara komunitas ilmiah di seluruh dunia.

Para peneliti dari Pusat Penelitian Jerman untuk Geosains GFZ menggunakan metode seismologis baru untuk melacak kebisingan aneh ini.

Mereka melacak 7.000 gempa tektonik terdeteksi selama periode satu tahun dalam penelitian yang menyelidiki fenomena tersebut.


Tetapi yang lain menunjukkan wilayah yang sama telah mencatat sekelompok gempa, khususnya sekitar Mei tahun itu.

Misteri menyebabkan perdebatan sengit antara komunitas ilmiah di seluruh dunia.

Para peneliti dari Pusat Penelitian Jerman untuk Geosains GFZ menggunakan metode seismologis baru untuk melacak kebisingan aneh ini.

Mereka melacak 7.000 gempa tektonik terdeteksi selama periode satu tahun dalam penelitian yang menyelidiki fenomena tersebut.

Jenis-jenis getaran ini terjadi ketika lempeng tektonik Bumi menjadi macet saat bergerak berdampingan.

Mereka menemukan ada goncangan berkekuatan 5,9 SR di dekat Mayotte pada Mei – terbesar yang pernah tercatat di wilayah tersebut.

Para ilmuwan juga menemukan 407 sinyal seismik yang disebut sinyal ‘Periode Sangat Panjang’ (VLP).

Sinyal datang dari daerah sekitar 22 mil di lepas pantai timur Mayotte.

Tidak ada tanda-tanda aktivitas vulkanik di daerah tersebut, tetapi mereka menduga itu bisa menjadi penyebab dari suara misterius itu.

Mereka melakukan pengukuran sinyal dari pulau, Madagaskar dan Afrika.

Mereka melihat permukaan pulau Mayotte telah menurun tujuh inci, yang kemungkinan disebabkan oleh gelombang gempa bumi.

Para peneliti dapat membuat rekonstruksi tentang apa yang terjadi, menemukan gunung berapi bawah laut yang baru.

Mereka mengatakan fase pertama dari formasi gunung berapi melibatkan magma yang naik dari reservoir di mantel bumi, yang membuka saluran di dasar laut untuk memungkinkannya mengalir keluar.

Salah satu gunung berapi telah terbentuk, aktivitas gempa turun dan permukaan Mayotte menurun.

Sebuah studi baru menggambarkan pembentukan gunung berapi bawah laut

Ya, hasil studi mengungkap sebuah fakta bahwa apa yang terjadi merupakan proses pembentukan gunung berapi bawah laut yang baru.

Proses ini pun menyebabkan ribuan gempa tektonik yang memicu suara-suara yang tidak biasa.

Menurut penelitian tersebut, proses pembentukan ini sebagian besar tidak diketahui oleh sekitar 260.000 orang yang tinggal di pulau itu, yang akan merasakan beberapa gempa.

Tetapi mereka tidak akan menyadari bahwa sedang terbentuk gunung berapi bawah laut.

Hal itu lantaran gunung akan secara diam-diam terbentuk di lepas pantai – tidak mencolok jika bukan karena suara aneh yang diambil oleh para ahli yang menonton instrumen ilmiah (Intisari)

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *