Kapal hantu membawa tengkorak, terdampar di Pulau Sado Jepang

SYAKHRUDDIN.COM,SADO-JEPANG, Sebuah kapal kayu menghebohkan Jepang. Sebabnya, kapal itu sudah hancur, terombang-ambing ke pantai dan berisi tengkorak manusia!

Dilansir detikcom dari BBC, Minggu (29/12/2019) kapal yang disebut ‘kapal hantu’ itu terhempas ke pesisir pantai di Pulau Sado, sebelah barat laut dari daratan utama Jepang. Kapal itu hanya tersisa setengahnya.

Yang mencengangkan, kapal itu berisi sisa-sisa jasad manusia. Seperti, dua tengkorak!

Di bagian sisi kapalnya, terlihat huruf dalam bahasa Korea. Kepolisian Jepang sudah turun tangan untuk mengecek kapal tersebut.

Media-media Jepang berspekulasi, ‘kapal hantu’ itu berasal dari Korea Utara. Bisa jadi orang-orang Korea Utara yang mencoba melarikan diri tapi sayang dihempas badai atau gelombang tinggi di tengah laut.

Namun beberapa pengamat menilai, bisa saja itu kapal nelayan orang Korea Utara yang melaut dan tersapu badai. Meski bikin heboh, aktivitas wisata di Pulau Sado tetap berlangsung normal.

Kapal itu ditemukan hanya beberapa hari setelah dua mayat pria ditemukan di garis pantai barat Pulau Sado Jepang. Awal bulan ini, tiga kapal serupa ditemukan satu dengan seorang awak yang masih hidup di kapal, satu dengan kru yang sudah mati, dan satu lagi berisi empat mayat.

Pemerintah Jepang berusaha menentukan dari mana asal para pria tersebut, walaupun kemungkinan satu-satunya adalah Korea Utara.

Rokok dan jas pelampung yang bertuliskan huruf Korea terletak di dekat mayat yang ditemukan di Pulau Sado pada akhir pekan.

Sky News melaporkan empat puluh empat kapal terdampar di Jepang sepanjang tahun ini, nyaris menyamai jumlah 66 kapal tahun lalu. Media Jepang telah menyebut deretan temuan itu sebagai kapal hantu.”

Pengamat memperkirakan kapal tersebut membawa nelayan atau pengungsi asal Korut. Mereka nekat menyeberangi laut, memasuki wilayah Jepang, kemungkinan didorong oleh kondisi yang memburuk di Korea Utara akibat pengetatan sanksi internasional atas program nuklir rezim Kim Jong-un.

Satoru Miyamoto dari Universitas Seigakuin, pengamat kebijakan Korea Utara asal Jepang, saat diwawancarai CNN menyatakan jumlah kapal yang terdampar di pesisir terus meningkat sejak 2013.

Dia tidak yakin kapal kayu itu adalah pelarian politik. Sebaliknya, mereka yang mati terdampar di pesisir Jepang memang dipaksa rezim Korut untuk mencari ikan ke tengah laut dengan peralatan seadanya.

Mereka dipaksa melaut, dampak dari kebijakan Pyongyang untuk mendorong pendapatan perikanan serta mencari alternatif pemasukan baru buat memberi subsidi anggaran militer.

“Mereka menggunakan kapal tua yang diawaki anggota militer, oleh orang-orang yang tidak memiliki pengetahuan tentang memancing,” katanya.

Seo Yu-suk, manajer riset Lembaga Studi Korea Utara di Seoul, mengatakan kepada Sky News penjelasan berbeda. Dia yakin kenaikan jumlah kapal hantu yang terdampar kemungkinan dipicu kekurangan makanan di dalam negeri Korut.

Awalnya memang mereka adalah warga yang dipaksa melaut, tapi melihat kondisi kapal yang kurang layak, dia menduga sumber makanan di tempat asal penumpang kapal hantu itu sudah mengenaskan.

Kapal-kapal tersebut tidak selalu membawa orang mati. Kamis pekan lalu, delapan warga Korea Utara berhasil diselamatkan setelah kapal mereka hanyut lalu terdampar di daratan prefektur Akita.

Seminggu sebelumnya, pada 15 November, tiga warga Korea Utara diselamatkan oleh penjaga pantai Jepang di prefektur Ishikawa. Tiga mayat ditemukan di atas kapal mereka keesokan harinya, dan pada hari setelahnya, empat mayat ditemukan di atas kapal yang hanyut di darat.

Pihak berwenang Jepang mengatakan beberapa nelayan Korut yang diselamatkan awal bulan ini dikembalikan ke negaranya bersama mayat rekan sekapal atas permintaan mereka sendiri. Artinya, tidak semua kapal tersebut merupakan bagian dari upaya warga Korut melarikan diri dari Tanah Airnya menghindari rezim diktator Kim Jong-un (berbagai sumber)

syakhruddin

Syakhruddin seorang pekerja sosial (Social Worker Generalis) yang mengabdikan diri untuk kesejahteraan masyarakat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.